Tag Archives: perceraian

Hikmah Penceraian dari Perspektif Perubatan

Mereka yang tidak berfikir dengan panjang, akan mengatakan bahawa Islam itu zalim kerana punya konsep “cerai”. Barat juga pernah menolak konsep cerai. Kerana, mereka melihat cerai dari aspek yang negatif. Namun, akhirnya, mereka perlu akur. Apa yang Allah Taala tetapkan, sudah tentu punya sebab dan baiknya untuk kita, “ciptaan”Nya. Dulu mereka menolak, sekarang, mereka terpaksa menerima konsep tersebut.

“Jika mereka berazam(tekad) untuk talak, maka sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Al Baqarah:227)

Konsep yang perlu difahami dalam penceraian ialah cerai adalah jalan terakhir bagi penyelesaian masalah yang berlaku. Bukan sewenang2nya hendak melaksanakan cerai. Fahamnya, kita perlu usaha untuk menyelesaikan masalah rumah tangga yang berlaku sebaik mungkin, dan andai kata tiada penyelesaian lain, maka di situlah cerai harus diputuskan. Ingat, cerai adalah JALAN TERAKHIR!

Namun, pernahkah kita terfikir, betapa cantiknya Islam, manual hidup yang Allah Taala peruntukkan untuk kita, hatta perkara yang dibenci oleh Allah Taala sekalipun punya kebaikan. Tak percaya?

Dalam perspektif perubatan, dalam hidup ini, sudah tentu ada yang mempunyai masalah “lemah”. Itu kiasannya, atau lebih dikenali sebagai mandul. Dalam konteks ini, penceraian adalah solusinya jika ia melibatkan si suami yang mendapat musibah itu. Jika tiada konsep cerai, maka sudah tentulah ada unsur zalim terhadap si isteri kerana semua mahu mempunyai zuriat. Subhanallah…

Selain itu, terdapat penyakit yang berbahaya yang bisa membawa bencana jika perkahwinan diteruskan. Sebagai contoh, penyakit yang berkaitan dengan gen2 kita seperti thalassemia. Andai kata kita dan pasangan kita adalah pembawa bagi gen thalassemia, maka ia bakal mengundang musibah kepada anak yang bakal dilahirkan nanti, kerana 25% risiko untuk mendapat penyakit yang bisa mendapatkan rawatan sepanjang hidup. Contoh lain ialah penyakit HIV, seperti dalam cerita popular bagi penggemar filem Islamik, Ketika Cinta Bertasbih. Jika pasangan kita punya penyakit HIV, masakan kita mahu diri sendiri dijangkiti dan zuriat kita turut mendapat musibah yang sama?

Tidak lupa juga, dalam hidup ini, ada yang mempunyai masalah psikiatrik. Mungkin di hadapan kita, dia nampak normal. Namun, sebenarnya, ada sedikit “litar pintas” dalam otaknya. Ada golongan yang memerlukan kekerasan untuk memuaskan nafsu mereka. Sebab itulah terjadinya kes dera dan sebagainya. Mereka rasa “puas” bila melihat pasangan mereka terseksa. Kemudian, ada juga yang dirinya sendiri perlu merasa sakit untuk memuaskan nafsu. Apatah lagi, jika ada golongan yang rupa2nya mempunyai perasaan terhadap sejenis mereka(homosexual). Sudah tentu, jika ditanya, adakah anda ingin berpasangan dengan orang begini, jawapannya adalah tidak. Dan dalam hati akan terdetik, “nauzubillahi minzalik”…

Di situ, dapat kita lihat bahawa Islam itu sangat cantik. Di situ, kita dapat lihat bahawa Allah Taala Maha Bijak. Tidak ada yang Dia perintahkan, buruk untuk kita. Jika ada buruk pun, baiknya melebihi keburukannya. Subhanallah…

Namun, harus diingat, cerai adalah JALAN TERAKHIR. Andai ada penyelesaian lain, itu perlu didahulukan. Kerana, ia adalah perkara yang Allah Taala benarkan, tetapi pada masa yang sama, dibenci.